close

Gerak Lurus Beraturan: Pengertian, Rumus, Dan Contoh

Gerak Lurus Beraturan

Gerak lurus beraturan (GLB) merupakan salah satu jenis gerak yang sering ditemui dalam fisika. Gerak ini memiliki karakteristik yang konsisten dan teratur sehingga dapat diprediksi dengan mudah. Dalam gerak lurus beraturan, suatu benda bergerak dengan kecepatan konstan serta bergerak dalam lintasan lurus tanpa mengalami percepatan.

Ada beberapa konsep penting yang perlu dipahami dalam gerak lurus beraturan, di antaranya adalah jarak tempuh, kecepatan, waktu, dan percepatan. Jarak tempuh merupakan jarak yang ditempuh oleh benda dalam suatu waktu tertentu. Kecepatan adalah perubahan jarak yang ditempuh oleh benda dalam suatu waktu tertentu. Waktu merupakan durasi atau lamanya suatu peristiwa terjadi. Sedangkan percepatan adalah perubahan kecepatan dalam suatu waktu tertentu.

gerak lurus beraturan

Dalam gerak lurus beraturan, terdapat persamaan matematis yang digunakan untuk menghitung jarak tempuh, kecepatan, dan waktu. Persamaan tersebut adalah:

Jarak tempuh (s) = kecepatan (v) x waktu (t)

Kecepatan (v) = jarak tempuh (s) / waktu (t)

Waktu (t) = jarak tempuh (s) / kecepatan (v)

Gerak lurus beraturan juga dapat digambarkan dalam grafik kecepatan terhadap waktu. Grafik tersebut akan membentuk garis lurus dengan kemiringan yang menunjukkan kecepatan. Apabila grafik tersebut memiliki kemiringan yang positif, maka kecepatan benda tersebut positif atau bergerak ke arah positif. Sebaliknya, jika grafik memiliki kemiringan negatif, maka benda tersebut bergerak ke arah negatif.

Terdapat beberapa contoh gerak lurus beraturan yang sering kita temui dalam kehidupan sehari-hari. Salah satunya adalah gerak kendaraan bermotor. Saat kita berkendara dengan kecepatan konstan di jalan yang lurus, maka gerak kendaraan tersebut dapat dikategorikan sebagai gerak lurus beraturan. Selain itu, gerak jatuh bebas juga merupakan contoh gerak lurus beraturan. Saat suatu benda dilepaskan dari ketinggian tertentu, benda tersebut akan jatuh dengan kecepatan konstan hingga mencapai tanah.

Baca Juga:  Mengenal Medan Listrik: Pengertian, Fungsi, Dan Contoh Penerapannya

Gerak lurus beraturan memiliki beberapa keuntungan dan manfaat dalam kehidupan sehari-hari. Salah satunya adalah memudahkan kita dalam menghitung jarak tempuh dan waktu yang dibutuhkan dalam suatu perjalanan. Dengan mengetahui kecepatan kendaraan, kita dapat mengestimasi waktu yang diperlukan untuk mencapai tujuan.

Setelah memahami konsep dasar gerak lurus beraturan, kita dapat mengaplikasikannya dalam penyelesaian masalah. Misalnya, terdapat sebuah mobil yang bergerak dengan kecepatan konstan sejauh 200 meter. Jika kita ingin mengetahui waktu yang dibutuhkan untuk mencapai jarak tersebut, kita dapat menggunakan persamaan waktu (t) = jarak tempuh (s) / kecepatan (v). Jadi, waktu yang dibutuhkan adalah 200 meter / kecepatan mobil tersebut.

FAQ:

1. Apa bedanya gerak lurus beraturan dengan gerak lurus berubah beraturan?

Gerak lurus beraturan memiliki kecepatan konstan, sedangkan gerak lurus berubah beraturan memiliki kecepatan yang berubah-ubah.

2. Apa yang dimaksud dengan kecepatan konstan?

Kecepatan konstan adalah kecepatan yang tidak mengalami perubahan selama gerak berlangsung.

3. Apa contoh lain dari gerak lurus beraturan?

Contoh lain dari gerak lurus beraturan adalah gerak bola yang digulingkan di atas permukaan tanah yang rata.

4. Bagaimana cara menghitung jarak tempuh dalam gerak lurus beraturan?

Jarak tempuh dapat dihitung dengan menggunakan persamaan jarak tempuh (s) = kecepatan (v) x waktu (t).

5. Apa manfaat dari memahami konsep gerak lurus beraturan?

Memahami konsep gerak lurus beraturan dapat membantu kita dalam menghitung jarak tempuh dan waktu yang dibutuhkan dalam perjalanan serta memprediksi pergerakan benda dalam kehidupan sehari-hari.

 

Baca Juga: besaran pokok turunan

gaya coulomb

gaya gesek

gaya gravitasi

gaya listrik ggl

gaya lorentz

gaya normal

Baca Juga:  Memahami Konsep Gerak Melingkar Dalam Fisika: Pengertian, Rumus, Dan Contoh

gaya pegas

gaya sentripetal sentrifugal

gerak harmonik sederhana

gerak jatuh bebas

gerak lurus beraturan

gerak lurus berubah beraturan

gerak melingkar

gerak parabola

getaran

hukum newton

kesetimbangan benda tegar

kinematika

momen gaya

momen inersia

momentum impuls

pengukuran fisika

pesawat sederhana

resultan gaya

torsi

usaha energi

elastisitas hukum hooke

kalor

pemanasan global

suhu

tekanan

tekanan hidrostatis

tekanan udara

termodinamika

arus bolak balik

arus listrik

energi listrik

hukum kirchoff

hukum ohm

induksi elektromagnetik

kapasitor

kelajuan kecepatan percepatan

listrik statis dinamis

medan listrik

medan magnet

rangkaian listrik

cermin

efek doppler

efek rumah kaca

gelombang cahaya

gelombang elektromagnetik

lensa

pemantulan cahaya

radiasi elektromagnetik

sinar x

efek compton

efek fotolistrik

gelombang berjalan

gelombang bunyi

gelombang mekanik

gelombang stasioner

gelombang transfersal longitudinal

energi kinetik

energi potensial

fisika kuantum

fluida statis dinamis

fluks magnetik

hukum archimedes

hukum bernoulli

hukum kekekalan energi

hukum kepler

hukum pascal

inti atom radioaktivitas

metode ilmiah fisika

mikrometer sekrup

pemuaian

radiasi benda hitam

teori kinetik gas

teori relativitas

gerhana bulan